Gempa 6,4 SR Jogjakarta Rusak Sejumlah Bangunan Sejauh 150 Km di Ponorogo

SULUH.ID, PONOROGO – Gempa bumi bermagnitudo 6,4 SR yang terjadi di wilayah Jogjakarta, ‘melesat’ hingga tembus Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur, Jumat malam (30/06/2023). Akibat amukan gempa tektonik itu, sejumlah bangunan di Kota Reog mengalami kerusakan.

Dilaporkan sejumlah relawan dan Tim SAR gabungan yang berada di lokasi kejadian, kepada jurnalis yang menghubunginya, setidaknya terdapat tiga gedung rusak bahkan salah satunya roboh total.

Disebutkan, beberapa sisi gedung Universitas Darussalam Gontor (Unida) yang berlokasi di Kecamatan Siman mengalami keretakan. Sesaat setelah gempa yang berlangsung pukul 19.57.43 WIB itu, pihak kampus langsung melakukan pengecekan aset dan mendapat kerusakan tersebut.

“Pihak Kampus Unida yang diwakili Profesor Amal mengontak kami. Beliau melaporkan adanya kerusakan bangunan gedung kampus dampak gempa Jogya,” sebut Gilang, personel Pusdalops BPBD Ponorogo, kepada jurnalis, Jumat malam (30/06/2023).

Baca Juga  Jelan Operasi Pamtas, Yonif 403/WP Terima Pembekalan Binter

Gilang berikut Tim SAR yang bersiap merapat ke lokasi Unida untuk melakukan pengecekan, mengaku menganulirnya. Pasalnya, dia mendapat laporan adanya rumah warga terdampak serius.

Rumah tinggal milik Dirun, warga Kelurahan Paju, Kecamatan Kota, mengalami kehancuran lumayan parah. Bagian teras depan dan kamarnya berantakan, terimbas gempa Jogya.

“Iya, maunya kami menuju Unida. Tapi ada laporan rumah terdampak di wilayah kota. Akhirnya tim kita bagi. Sebagian ke Unida, lainnya wilayah kota,” tambah Gilang.

loading...

Sementara menurut Fendi, relawan setempat, gempa dengan episentrum di area Laut Selatan, sejauh 81 Km Selatan Kabupaten Kulon Progo, berkedalaman 67 Km itu juga merobohkan sebuah warung milik warga setempat.

“Benar ada warung roboh terdampak gempa jogya. Saya dapat informasi dari kawan saya yang tinggal di lokasi kejadian,” teriak Fendi.

Baca Juga  NU Care Laziznu Peduli Kabupaten Semarang Lakukan Bedah Rumah

Warung semi permanen yang ambruk tersebut milik Tumini, warga Desa Nambangrejo, Kecamatan Sukorejo. Tumini yang tinggal bersama anak dan cucunya, Eko dan Rafa, selamat lantaran melarikan diri keluar rumah.

“Beberapa saat usai gempa tadi warungnya langsung ambruk. Gak ada korban karena semua penghuni langsung keluar,” tutur Daril, tetangga korban.

Daril menambahkan, beberapa personel Tim SAR gabungan dan Babinsa setempat sudah berada di lokasi kejadian. Para petugas langsung bekerja melakukan pembersihan.

Sejauh tidak ada laporan timbulnya korban luka maupun jiwa atas peristiwa bencana alam itu.

“Untuk korban baik luka maupun jiwa belum ada laporan, Mas. Kami dan tim lainnya terus melakukan pemantauan,” kata Gilang.

Hingga saat ini terpantau, petugas yang terlibat dalam penanggulangan bencana alam di wilayah Ponorogo dalam kondisi siaga. Hal itu dilakukan guna mengantisipasi munculnya bencana susulan.

Baca Juga  Tak Sabar Tunggu Hujan Reda, Petugas Benahi Saluran

FIN/JJID

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *