Hakim Dibuat Jengkel Keterangan Saksi di Sidang Penangkapan Wartawan Siber.

SULUH.ID, GROBOGAN – Hakim dibuat jengkel mendengarkan keterangan para saksi yang dihadirkan oleh jaksa penuntut umum.

Hakim sidang kasus penangkapan Suwarno wartawan harian Siber, kerap mencecar saksi karena keterangannya muter-muter dan berbelit-belit. Ada kesan saksi tidak sepenuhnya terbuka. Benarkah para saksi terancam serta ada penekanan?

Inilah momen ketika dalam sidang lanjutan kasus dugaan penangkapan berencana terhadap terdakwa Suwarno wartawan harian Siber melalui zoom di Pengadilan Negeri Grobogan, Jawa Tengah, Rabu (26/4/2023)

Sidang kali ini menghadirkan 7 saksi, di antaranya Puji alias Jambul, Slamet, Naila, dari CV Riyutomo dan Lestari pembeli tanah kavling CV Riyutomo yang bermasalah.

Dalam sidang ini, hadir 7 orang saksi, 3 saksi di antaranya merupakan perangkat desa Penganten bernama Joned Kades Penganten, Joko Ketua Bumdes dan Amin Korlap Bumdes. Sebenarnya ada saksi lainnya yang dipanggil yakni, dua orang dari penasihat hukum CV Riyutomo dan Wahyu pemilik CV Riyutomo . Namun tidak hadir.

Baca Juga  Sebanyak 8,1 Kg Sabu dan 5.708 Butir Ekstasi Dimusnahkan Jajaran Ditresnarkoba Polda Jateng Pagi Ini

Sementara itu, 3 orang saksi dari perangkat Desa Penganten di mintai keterangan dalam satu sesi terakhir.

Saksi pertama yang dimintai keterangan adalah Puji alias Jambul ditanya seputar kegiatan yang dirinya lakukan, sebelum kejadian penangkapan Suwarno wartawan harian Siber oleh Satreskrim Polres Grobogan. Hakim juga mencecar saksi Naila administrasi CV Riyutomo terkait dugaan pemerasan yang dilakukan oleh Suwarno di kantor CV. Riyutomo . Hakim menyebut keterangan Lestari sebagai awal akar masalah munculnya kasus hukum yang saat ini disidangkan.

loading...

Saksi lainnya, Slamet yang bekerja di Start Cafe yang merupakan kasir mengatakan melihat lebih dari 10 orang saat peristiwa terjadinya penggrebekan ditempat kerjanya.

Slamet karyawan Star Cafe mengungkapkan durasi waktu antara Suwarno tiba di Cafe dengan peristiwa penangkapan diduga berjarak lima menit pada pukul 18.00 WIB setelah kedatangannya . Dalam kesaksiannya, Slamet mengaku melihat amplop putih dari jarak 10 meter dari meja kasir.

Baca Juga  Video Polisi Dangdutan Di Jatim Diperiksa Propam

“Menariknya lagi bahwa saksi Puji alias Jambul tidak pernah membuat surat aduan atau bahkan melaporkan kepada pihak berwajib terhadap apa yang dikatakan oleh pihak CV. Riyutomo dugaan pemerasan yang dilakukan oleh Suwarno, sebab penangkapan dilakukan pada tanggal 13 Maret 2023 kemudian bukti aduan Puji alias Jambul tertanggal 13 Maret 2023 malam hari , artinya ditangkap dahulu baru ada aduan ke Polisi, ini merupakan sistem hukum di Indonesia yang sangat menyedihkan sekali,” ungkap Minarno penasihat hukum terdakwa.

Sidang masih akan berlangsung minggu depan tanggal 3 Mei 2023. Adu jeli dan strategi antara kuasa hukum terdakwa dengan jaksa penuntut umum akan terus mewarnai jalannya sidang. Di sisi lain, publik ingin tahu apa yang sesungguhnya terjadi sekaligus ingin keadilan ditegakkan.

Baca Juga  Terapkan Prokes, Warga Susukan-Siroto RT05/02 Lakuka Pilket RT.

E.T. Joel/SLH

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *